Busyro Muqoddas : Muhammadiyah Tidak Anti Politik

Author : Humas | Senin, 22 Mei 2023 12:50 WIB | Malang Viva - Malang Viva

Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Busyro Muqoddas

Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Busyro Muqoddas

Sumber :Humas UMM

Malang – Ketua Pimpinan Pusat MuhammadiyahBusyro Muqoddas menegaskan Muhammadiyah tidak anti partai politik karena dalam sejarah tidak ada ideologi yang mempertentangkan keduanya. 

"Sebagai organisasi, Muhammadiyah tidak lepas dari intensitas habluminallah dan habluminannas. Pun dengan kegiatan politik terutama pada bidang politik kreatif, maka kita harus lebih hikmah. Kata hikmah di sini merupakan perpaduan antara kepekaan qolbun salim dan kepekaan akal waras atau akal budi,” kata Busyro. 

Sebelumnya, konsolidasi Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik (LHKP) se pulau Jawa digelar di Kapal Garden Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) pada, Rabu, 17 Mei 2023. Konsolidasi ini menjadi upaya Muhammadiyah dalam menyongsong tahun politik 2024.

Busyro mengatakan, walaupun Muhammadiyah bukan partai politik, namun memiliki tradisi demokrasi yang baik. Bahkan Muhammadiyah juga mengambil peran dalam proses demokratisasi. 

“Sebagai salah satu unsur chief strategy officer (CSO). Muhammadiyah tetap akan memasang posisi menjaga jarak. Apalagi melihat politik praktis seperti sekarang. Muhammadiyah akan tetap konsisten untuk memperkuat jati dirinya, menebar kebermanfaatan pada masyarakat karena hal itu adalah amanat Allah dan amanat muktamirin,” ujar mantan wakil ketua KPK ini.

Konsolidasi ini menjadi yang pertama dan akan disusul di lima regional lainnya. Hingga nanti akan berakhir pada rakernas pada Agustus mendatang. Dalam kesempatan itu, LHKP Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jatim juga meluncurkan platform Maklumat.id. Situs ini merupakan media online yang menjadi corong umat, khususnya yang berkaitan dengan politik. 

Sementara, Rektor UMM Fauzan mengatakan, yang paling penting dari agenda konsolidasi ini adalah hasil akhir. Dalam hal mempersiapkan kader dari Muhammadiyah, LHKP perlu menggunakan paradigma yang berbeda, agar para kader nantinya bisa diterima dari khalayak manapun.

“Seperti halnya Universitas Muhammadiyah Malang yang telah banyak melakukan kerjasama dengan banyak pihak. Misalnya saja dengan sederet pemerintah daerah untuk membantu dan berkontribusi langsung di daerah terkait. Memberikan masukan di banyak aspek dan sektor. Terbaru, UMM telah berkolaborasi dengan Pemkab Tabanan mengenai Subak di Bali,” tutur Fauzan.

Sumber: malang.viva.co.id/amp/politik/2459-busyro-muqoddas-muhammadiyah-tidak-anti-politik?page=2
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image


Shared:

Kategori

Arsip Berita

Berita Terpopuler