Din Syamsuddin: Pengakuan Indonesia Terhadap Kemerdekaan Kosovo Sangat Penting

Author : Pimpinan Pusat Muhammadiyah | Sabtu, 19 Januari 2013 10:29 WIB

 

Jakarta - Wakil Menteri Luar Negeri Kosovo, Petrit Selimi, berharap Indonesia bisa memberikan pengakuan atas kemerdekaan Kosovo. Hal itu disampaikan Selimi kepada Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin saat berkunjung ke  Helsinki.

Din berada di Helsinki dalam rangka menghadiri konperensi "Strengthenning Roles Of Religious Leaders In Mediation And Conflict Resolution". Pada pertemuan tersebut Selimi menghargai dukungan Muhammadiyah atas kemerdekaan Kosovo.

Kosovo adalah negara kecil di Balkan berpenduduk 2 juta dan 95% diantaranya adalah Muslim. Kosovo telah merdeka 5 tahun lalu, dan sudah diakui oleh 98 negara seperti Amerika Serikat, Negara-negara Eropa, dan 34 negara Muslim yang lain (terakhir Mesir dan Pakistan).

Menurut Selimi, pengakuan Indonesia sangat penting sebagai negera dengan mayoritas Muslim. Selain itu, Indonesia juga dinilainya punya posisi strategis di OKI, dan GNB.

Dalam siaran pers yang diterima redaksi web muhammadiyah.or.id, Rabu (16/1) dinihari, Din  berpandangan, pengakuan Kosovo sangat sejalan dengan amanat Pembukaan UUD 45 yang mendorong kemerdekaan dan perdamaian abadi di dunia. ''Kita mendukung kemerdekaan Kosovo, karena itu sejalan dengan amanat Pembukaan UUD 1945,'' ujar Din.

Din menyampaikan kepada Selimi agar datang langsung ke Indonesia, Agar masyarakat dari berbagai pihak bisa lebih mengenal Kosovo,. ''Kita mengundang, biar mereka yang menjelaskan langsung soal Kosovo kepada berbagai pihak di Indonesia,'' kata Din.

Din menjelaskan Pada konperensi Helsinki,  peran Muhammadiyah dalam proses perdamaian Mindanao. Karena  Muhammadiyah adalah  anggota ICG peace talk antara PemRF dan MILF.

Shared:
Shared:
1