Malik Fadjar: Gerakan Muhammadiyah Berserta Ortomnya Tidak Boleh Berhenti

Author : Pimpinan Pusat Muhammadiyah | Minggu, 21 Oktober 2012 16:45 WIB

 

Yogyakarta – Aisyiyah sebagai organisasi otonom khusus tak terpisahkan dengan Muhammadiyah sebagai sebuah Gerakan. Muhammadiyah terus bergerak, dalam konteks ini Muhammadiyah adalah sebuah gerakan dan ‘Aisyiyah pun seperti itu. Gerakan yang harus terus dibangun, harus memiliki keyakinan dan komitmen yang kuat. Selain itu harus bisa menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, yang terpenting juga harus rajin-rajin silaturahim (networking).  Pernyataan itu disampaikan Ketua PP Muhammadiyah, Prof. Drs. H. Abdul Malik Fadjar dalam Sidang Tanwir I ‘Aisyiyah di STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta siang tadi (21/10).

Menurut mantan Mendiknas RI itu, Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah bukan orang pas-pasan, tapi orang-orang Muhammadiyah – ‘Aisyiyah adalah orang yang menatap ke depan. Pesan kepada Ketua Stikes, Komunikasi ke siapa saja itu lebih hebat dari pada leaflet, ibu-ibu juru bicara yang bagus, juru bicara Stikes Aisyiyah, Juru Bicara ‘Aisyiyah.

Guru Besar Emiritus ini berpesan Semua gerakan Persyarikatan harus berkesinambungan, menyiapkan generasi-generasi penerusnya. Muhammadiyah 2015 harus sudah dipikir, Cita-cita Muhammadiyah. Gerakan Muhammadiyah berserta ortom-ortomnya tidak boleh berhenti. Ia mengingatkan Ketika kita sudah memiliki AUM Perguruan Tinggi Muhammadiyah (PTM) dan Perguruan Tinggi 'Aisyiyah (PTA) harus selalu dirawat baik-baik.

“Dalam memimpin AUM dan organisasi harus memiliki Manajemen ilmu dan seni,  makin besar STIKES, makin kompleks, bisa tidak berbarokah, kalo kita tidak merawatnya dengan barokah. Jangan ada konflik, konflik itu tidak akan memberi kemajuan. Saya ingatkan jangan ada konflik dalam Muhammadiyah dan 'Aisyiyah. Seorang pemimpin harus bisa mengemong, itulah seni dalam mempimpin AUM” tambah Mantan Rektor UMM dan UMS ini.

Acara Sidang Tanwir I 'Aisyiyah sendiri sudah dilaksanakan selama 4 hari sejak Kamis (18/10) dan dibuka oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. H.M. Din Syamsuddin, M.A. Jumat (1910) sekaligus peresmian Kampus Terpadu Stikes 'Aisyiyah Yogyakarta. (dzar)

Shared:
Shared:
1