UMM Buat Aplikasi Quick Count Berbasis Web untuk PILKADA Kota Batu

Author : Administrator | Rabu, 15 Februari 2017 12:07 WIB

Berita UMM

Salah seorang mahasiswa UMM saat mengamati perolehan suara keempat  pasangan calon Walikota Kota Batu melalui laman pilkada-batu.umm.ac.id. (Foto: Chandra)

UNIVERSITAS Muhammadiyah Malang melalui Pusat Studi Kewilayahan, Kependudukan, dan Penanggulangan Bencana (Puska2PB-UMM) menyelenggarakan Quick Count atau perhitungan cepat perolehan suara dalam perhelatan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Batu, Rabu (15/2). Untuk memastikan data dari relawan yang disebar ke sejumlah Tempat Pemungutan Suara (TPS) terjamin keabsahannya, UMM membuat perangkat lunak aplikasi khusus Quick Count berbasis web (Web Base).

Perangkat garapan Lembaga Informasi  dan Komunikasi (Infokom) UMM ini setidaknya mengerahkan 10 tenaga ahli yang selama masa perhitungan siap siaga mengamati setiap data yang masuk ke server. “Data ini diperoleh dari relawan yang mengamati langsung di lapangan,” kata Kepala Lembaga Infokom Ir. Suyatno, M.Si saat ditemui Rabu (15/2).

Sistem kerjanya, diterangkan Suyatno, masing-masing relawan dibekali ID User untuk aplikasi yang diunduhnya lewat ponsel pintar berbasis Android. “Jadi relawan tidak harus menunggu selesai perhitungan. Setiap saat perolehan suara bisa diinputkan ke aplikasi tersebut.” terangnya.

Dari 420 TPS, sebanyak 71.43 persen atau 300 TPS yang dijadikan sampel pemungutan suara. Dari jumlah TPS yang jadi sampel Quick Count tersebut, sebanyak 107.144 orang pemilih yang datanya masuk ke server.  “Tingkat partisipasi dari sampel yang kami data juga akan terekam,” ungkapnya.

Data yang masuk nantinya akan disajikan dalam 3 format tampilan, yakni diagram batang, diagram pie serta tabel. Masyarakat juga bisa turut memantau langsung setiap perkembangan perolehan suara melalui laman umm.ac.id atau pilkada-batu.umm.ac.id.  “Masyarakat sendiri yang memilih tampilan perolehan suara berdasarkan 3 format tampilan tadi,” imbuh Suyatno.

“Pada Pilkada sebelumnya juga kami sudah diminta membuatkan aplikasi serupa, hanya saja metodenya masih klasik, yakni masih menggunakan media bantu berupa pesan singkat atau SMS. Selain biayanya mahal, tidak bisa update setiap saat,” jelas Suyatno.

Namun demikian, dari seluruh perolehan data tersebut baru berupa prediksi dan masih bersifat sementara. Selain itu, perolehan tersebut bukan merupakan hasil resmi dari KPU (Komisi Pemilihan Umum, Red.) Kota Batu. (can)

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image