Respon MEA, BEM UMM Gelar Parade Budaya Nusantara

Author : Humas | Rabu, 06 Mei 2015 15:12 WIB
Pawai: Salah seorang peserta dari kota Banyuwangi berperan sebagai tokoh jahat dalam mitologi Banyuwangi, Rabu (6/5).

SELAMA sehari penuh, Rabu (6/5), Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) mengadakan Parade Budaya Nusantara (PBN). Acara dibagi tiga rangkaian kegiatan, yakni Sarasehan Budaya Nusantara oleh budayawan Zawawi Imron, serta Pawai Budaya dan Malam Penganugerahan yang diikuti 17 organisasi daerah (orda) di Malang.

      Untuk rutenya, acara pawai budaya dimulai dari Sengkaling Food Festival dan berakhir di Helipad UMM yang menjadi pusat kegiatan parade. Acara terakhir, yakni malam Penganugerahan akan menampilkan atraksi budaya yang dibawakan oleh orda yang berpartisipasi.

      Selama rangkaian kegiatan berlangsung, penonton juga dapat menyaksikan fashion show pakaian adat, pentas tari tradisional, art performance, bazaar makanan khas nusantara, pameran fotografi, serta saung bermain tradisional.

      Ketua panitia PBN, Anton Yahya berujar, kegiatan ini digelar untuk melestarikan budaya Indonesia menjelang diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada akhir tahun 2015. “Di MEA nanti, akan ada pertukaran, mulai dari ekonomi, politik, dan salah satunya juga kebudayaan,” ungkap Anton.

      Menurutnya, jangan sampai saat MEA terlaksana, budaya kita malah luntur akibat bangsa kita terpengaruh dengan budaya-budaya yang masuk dari luar. “Kita juga tidak ingin melihat budaya kita diklaim kembali oleh negara lain. Salah satunya dengan cara melestarikan budaya seperti PBN ini,” katanya.

      Antusiasme orda yang terlibat di acara ini sangat besar. Sejak dibuka pendaftaran orda mulai April lalu, banyak yang ingin berpartisipasi dalam acara ini. “Dalam pawai budaya nanti, tiap orda paling tidak menghadirkan sekitar 25-30 kontingen. Jadi acara ini akan ramai sekali dengan keragaman budaya Indonesia yang ditampilkan,” ungkap Anton. 

      Ia berharap, acara ini dapat menjadi acara tahunan yang diselenggarakan oleh pihak kampus, khususnya bagian Kemahasiswaan. “Ini merupakan acara yang pertama kali diselenggarakan di UMM. Semoga di tahun depan bisa terlaksana kembali dengan konsep yang lebih baik,” harapnya. (zul/han)

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image