Indonesia English Arabic

Merokok Penyebab Kerusakan Genetika Dalam Hitungan Menit Setelah Menghirup

Author : Administrator | Selasa, 18 Januari 2011 08:46 WIB

Berita Ilmiah

ScienceDaily 17 Januari 2011,dengan adaptasi editorial oleh staf ScienceDaily dari bahan-bahan yang disediakan oleh American Chemical Society
Dipublish ulang dari :
 
Asap rokok mulai menyebabkan kerusakan genetik dalam beberapa menit - tidak tahun - setelah inhalasi ke paru-paru, menunjukkan penelitian baru. (Kredit: iStockphoto / Markus divis)

Dalam penelitian digambarkan sebagai "peringatan keras" bagi mereka tergoda untuk mulai merokok, para ilmuwan melaporkan bahwa asap rokok mulai menyebabkan kerusakan genetik dalam beberapa menit - tidak tahun - setelah inhalasi ke paru-paru.

Laporan mereka, studi manusia pertama detail cara zat tertentu dalam tembakau menyebabkan kerusakan DNA berhubungan dengan kanker, tampil di Chemical Research in Toxicology, salah satu dari 38-jurnal ilmiah yang peer review diterbitkan oleh American Chemical Society.

Stephen S. Hecht, Ph.D., dan koleganya menunjukkan dalam laporan bahwa kanker paru-paru mengklaim tol global 3.000 hidup setiap hari, terutama sebagai akibat merokok.
Merokok juga terkait dengan sedikitnya 18 jenis kanker lainnya. Bukti menunjukkan bahwa zat berbahaya dalam asap tembakau disebut hidrokarbon aromatik polisiklik, atau PAH, adalah salah satu penyebab dalam menyebabkan kanker paru-paru. Sampai sekarang, bagaimanapun, para ilmuwan belum merinci cara tertentu di mana PAH dalam asap rokok menyebabkan kerusakan DNA pada manusia.

Para ilmuwan menambahkan PAH berlabel, fenantrena, untuk rokok dan dilacak nasib pada 12 relawan yang merokok rokok. Mereka menemukan fenantrena yang cepat membentuk zat beracun dalam darah diketahui sampah DNA, menyebabkan mutasi yang dapat menyebabkan kanker. Para perokok mengembangkan tingkat maksimum zat dalam kerangka waktu yang mengejutkan bahkan para peneliti: Hanya 15-30 menit setelah para relawan selesai merokok. Para peneliti mengatakan efek yang begitu cepat bahwa hal itu setara dengan suntikan zat tersebut langsung ke dalam aliran darah.

"Studi ini unik," tulis Hecht, seorang ahli yang diakui secara internasional pada zat penyebab kanker ditemukan pada asap rokok dan tembakau tanpa asap. "Ini adalah yang pertama untuk mengetahui metabolisme manusia dari PAH khusus disampaikan terhirup asap rokok dalam, tanpa campur tangan oleh sumber-sumber lain paparan seperti polusi udara atau makanan. Hasil yang dilaporkan di sini harus menjadi peringatan keras kepada mereka yang mempertimbangkan
mulai asap rokok.

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image