Indonesia English Arabic

Lubang Hitam besar Ditemukan di Dwarf Galaxy

Author : Administrator | Jum'at, 14 Januari 2011 15:58 WIB

Berita Ilmiah

oleh : Rachel Kaufman
untuk Berita National Geographic, diterbitkan Januari 10, 2011

dipublish ulang dari National Geographic
http://news.nationalgeographic.com/news/2011/01/110110-dwarf-galaxy-black-holes-universe-science-space/


Sebuah gambar komposit menunjukkan emisi radio dan x-ray dari galaksi kerdil Henize 2-10.
 
Sebuah lubang hitam supermasif ditemukan di dalam galaksi kerdil terdekat mungkin membantu menjelaskan bagaimana galaksi tumbuh di alam semesta awal.

Pada pusatnya, hampir setiap galaksi besar berisi lubang hitam supermasif dikelilingi oleh tonjolan besar bintang. Tapi apakah lubang hitam atau tonjolan yang terbentuk pertama telah lama menjadi pertanyaan ayam-dan-telur dalam astronomi.

(Related: "Holes 'Tersembunyi' Black Ditemukan di Galaksi Jauh.")

Baru x-ray dan radio pengamatan dari galaksi kerdil menunjukkan Henize 2-10 bahwa, sementara galaksi kecil tidak memiliki tonjolan, itu sangat mungkin mengandung sebuah lubang hitam supermasif-satu sekitar seperempat sama besarnya dengan lubang hitam di pusat kami Milky Way.

2-10 Henize kecil dan berbentuk tidak teratur, dan itu aktif membentuk bintang-bintang, yang berarti sangat mirip dengan galaksi awal, kata peneliti. Temuan baru itu menunjukkan bahwa galaksi awal juga membentuk lubang pusat mereka hitam sebelum berkembang menonjol.

"Hal ini tentunya bukti bahwa lubang hitam datang dulu," kata Amy Reines, kandidat doktor di University of Virginia yang menemukan lubang hitam.

Tapi "Aku tidak akan mengatakan itu kesepakatan dilakukan, karena kita tidak tahu pasti hanya ada satu jalur menuju pembentukan galaksi."
 
Galaxy Evolusi dalam Aksi?

Reines telah mempelajari bintang-daerah terbentuk di Henize 2-10 menggunakan Very Large Array di New Meksiko dan teleskop luar angkasa Hubble ketika ia menemukan sumber kompak gelombang radio yang berasal dari galaksi.

The Chandra mengorbit Observatorium sinar-X kemudian mengungkapkan x-sinar yang dipancarkan dari sumber yang sama.

Pola radiasi adalah "karakteristik lubang hitam dimasukkan ke lingkungannya," kata Reines. Tapi tidak seperti lubang hitam kecil yang terbentuk dari bintang-bintang runtuh, lubang hitam ini adalah tentang massa juta kali bintang. (Lihat gambar lubang hitam.)

Seperti lubang hitam supermasif telah ditemukan di galaksi kecil sebelum, tetapi mereka galaksi adalah "versi skala-down seperti galaksi normal," kata Reines.

"Henize 2-10 telah ini bentuknya tidak beraturan ... dan pembentukan bintang benar-benar membedakannya,"katanya. "Kami pikir kita mungkin akan menyaksikan fase awal evolusi galaksi."

(Related: "Ledakan super panas Black Hole Universe Dini.")

Meg Urry, sebuah Universitas Yale astronom yang tidak terlibat dalam penelitian saat ini, yang disebut studi dilakukan dengan baik, mencatat bahwa "mereka memiliki banyak data."

Tetapi untuk apakah Henize 2-10 adalah kunci untuk membuka alam semesta awal, "Anda tidak pernah bisa bertahan banyak pada satu objek Mereka telah melakukan serta dapat dilakukan dengan hanya satu objek.."

Penelitian lubang hitam muncul di edisi 9 Januari online jurnal Nature.

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image