Indonesia English Arabic

lmuwan Temukan Gen yang Bertanggungjawab untuk Pola Warna pada Mencit

Author : Administrator | Jum'at, 25 Februari 2011 14:12 WIB

Berita Ilmiah

Dipublish ulang dari: ScienceDaily (Feb. 24, 2011)





ScienceDaily (Feb 24, 2011) - Para ilmuwan di Harvard University bergerak lebih dekat untuk menjawab beberapa pertanyaan kuno.
Bagaimana macan tutul mendapatkan spot nya? Bagaimana seelor zebra mendapatkan garis-garis strip-nya?


Jawabannya mungkin gen disebut Agouti, yang tim Harvard telah menemukan pola mengatur warna pada tikus rusa, mamalia paling luas di Amerika Utara. Gen ini, ditemukan di semua vertebrata, dapat menetapkan pola warna dalam berbagai jenis, sebuah proses yang telah kurang dipahami baik pada molekul dan tingkat evolusi.

"Pertanyaan tentang bagaimana pola-pola warna yang didirikan pada vertebrata telah menjadi kotak hitam," kata Marie Manceau, rekan penelitian di Harvard Departemen Organismic dan Evolusi Biologi dan penulis utama makalah yang muncul minggu ini di jurnal Science. "Mengambil keuntungan dari pola warna sederhana dari tikus rusa - yang memiliki kembali gelap dan perut cahaya - kami menunjukkan bahwa perubahan kecil dalam aktivitas gen pigmentasi tunggal dalam embrio menghasilkan perbedaan besar dalam pola dewasa warna."

Manceau dan penulis senior Hopi E. Hoekstra menemukan bahwa warna pola di tikus tersebut bergantung pada pembentukan sebuah "pola pra-" embrio ekspresi Agouti. Pada tikus yang mereka pelajari, ini mengambil tengah terjadi melalui kehamilan - hanya 12 hari setelah pembuahan, jauh sebelum pigmen pertama yang pernah diproduksi di kulit.

Agouti sebelumnya telah diketahui mempengaruhi jenis pigmen yang ditemukan di bulu vertebrata, bulu, dan skala: Little ekspresi gen dalam hasil orang dewasa dalam produksi pigmen gelap, sementara kuat aktivitas Agouti umumnya hasil produksi pigmen cahaya. Tapi Manceau dan Hoekstra menemukan bahwa perubahan halus dalam kegiatan embrio gen juga dapat membuat perbedaan besar dalam distribusi pigmen di seluruh tubuh.

"Selama embriogenesis, Agouti dinyatakan dalam perut, di mana penundaan pematangan sel-sel yang pada akhirnya akan menghasilkan pigmen," kata Hoekstra, John L. Loeb Associate Professor dari Ilmu Pengetahuan Alam di Harvard. "Hal ini menyebabkan perut berwarna lebih ringan pada orang dewasa, yang merupakan pola warna yang paling umum di berbagai vertebrata, dari ikan ke kijang."

Di luar pola warna, studi ini menyoroti bagaimana mekanisme genetik dan perkembangan yang mendasari variasi sifat dapat mempengaruhi evolusi keanekaragaman alam: Bahkan perubahan kecil di ekspresi gen Agouti dapat membangun pola warna yang sama sekali baru. Pada tikus rusa, drive seleksi perubahan jumlah dan tempat ekspresi Agouti alam, yang pada gilirannya menghasilkan pola warna baru yang kamuflase hewan dapat dari predator visual dalam habitat termasuk hutan pantai berpasir gelap dan terang.

"Sulit untuk tidak berspekulasi bahwa Agouti berperan dalam menghasilkan pola yang lebih kompleks - dari garis ke tempat - dalam keragaman vertebrata," kata Hoekstra.

Manceau dan Hoekstra sekarang berencana untuk terus meneliti molekul dasar hewan dengan lebih pola warna yang kompleks, seperti tikus zebra, tupai, tupai tanah berlapis tiga belas, dan mungkin akhirnya bahkan macan tutul dan zebra.

"Apakah mekanisme pre-pola yang sama kita lihat pada tikus rusa juga terlibat dalam pembentukan dan evolusi pola pigmen lebih kompleks, seperti garis-garis balap tupai?"
Manceau bertanya. "Itulah pertanyaan menarik sekarang."

co Manceau dan Hoekstra's-penulis di atas kertas Sains adalah Vera S. Domingues dan Ricardo Mallarino, baik dari Harvard Departemen Organismic dan Biologi Evolusioner. Pekerjaan mereka didukung oleh National Science Foundation dan Yayasan Portugis untuk Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image