Kenaikan Permukaan Laut Sepertinya Tidak Terelakkan

Author : Administrator | Senin, 17 Januari 2011 10:41 WIB

Berita Ilmiah

oleh Perkins Sid
untuk Science Mag diterbitkan  tanggal 10, Januari 2011
dipublish ulang dari :
http://news.sciencemag.org/sciencenow/2011/01/rising-seas-look-inevitable.html?ref=hp


Terlambat? Bahkan jika emisi karbon dioksida dihentikan sepenuhnya pada 2100, pemanasan di dalam dan sekitar Antartika (digambarkan dalam nada kuning dan oranye), serta pemanasan laut ada di kedalaman antara 500 meter dan 1500, akan berlanjut sampai akhir milenium.
Kredit:. Gillet et al, Nature Geoscience, Advance Publikasi Online (2011)


Mungkin akan terlambat untuk menghentikan laut dari akhirnya naik dan banjir garis pantai bumi. Bahkan jika manusia berhasil mengurangi emisi karbon dioksida sepenuhnya oleh tahun 2100, pemanasan laut digerakkan pada akhir milenium ini dapat memicu runtuhnya Es Antartika Barat Sheet dan banjir New York City, Hong Kong, dan kota-kota pesisir lainnya, sebuah studi baru menunjukkan.

Permukaan laut naik ketika air lelehan dari massa daratan es, seperti gletser, mengalir ke laut. Tetapi tingkat laut juga meningkat ketika panas dari atmosfer akan bercampur ke dalam lapisan atas laut, menyebabkan bahwa air untuk memperluas. Dalam beberapa dekade terakhir ini, ekspansi termal telah disediakan, pada rata-rata, hanya sekitar seperempat dari 1,8 milimeter dari permukaan laut naik dilihat setiap tahun, tetapi kontribusinya meningkat, penelitian menunjukkan.
Sekarang para peneliti menunjukkan ancaman yang lebih besar dari perairan laut yang hangat. Rak es mengambang bahwa cincin Antartika dapat mencair. Jadi bisa akhir arah laut es darat sungai. Yang akan mengakibatkan kenaikan, jangka panjang bencana di permukaan laut.

Analisis baru, yang dilakukan oleh Nathan Gillet, ilmuwan iklim di University of Victoria di Kanada dan rekan-rekannya, menganggap skenario kemerahan. Tim mengasumsikan bahwa emisi karbon dioksida akan meningkat pada tingkat moderat dari sekarang sampai 2100, ketika orang-orang akan beralih ke sumber energi terbarukan dan menghentikan produksi karbon dioksida. Dalam skenario ini, konsentrasi atmosfer dari puncak gas rumah kaca sekitar 770 bagian per juta (sekitar dua kali tingkat saat ini sekitar 390 ppm), Gillet mengatakan. Meskipun tidak ada emisi karbon dioksida humanmade baru diproduksi setelah 2100 dan darat dan ekosistem laut terus merendam itu, karbon dioksida tetap berada di atas tingkat 550 ppm selama 9 abad berikutnya. Lautan akan lambat untuk menyerap karbon dioksida atmosfer, dan ekosistem darat-banyak yang telah menyimpan karbon secara bertahap selama berabad-abad-akan mulai untuk melepaskan sebagian dari karbon setelah tahun 2200, model menyarankan. Akibatnya, pemanasan lautan terus berlanjut sepanjang milenium, para peneliti melaporkan kemarin online di Nature Geoscience.

Banyak dari kehangatan yang dicampur langsung ke permukaan laut oleh tindakan gelombang. Tetapi beberapa disuntikkan ke lapisan laut lebih dalam oleh sirkulasi termohalin, pola arus laut yang membawa hangat, air asin dari Atlantik Utara ke arah selatan ke Antartika. Secara keseluruhan, model tim menunjukkan bahwa suhu perairan sekitar benua es pada kedalaman antara 500 dan 1500 meter akan naik sekitar 3 ˚ C antara tahun 2105 dan 2995. Tambahkan tersebut terhadap pemanasan permukaan Antartika sebanyak 9 ˚ C sejak pertengahan 1800-an, dan itu resep untuk melelehkan es. Pada risiko khusus adalah Es Antartika Barat Lembar, 2,2 juta kubik kilometer, berpotensi tidak stabil es massa yang berada di dasar laut pada kedalaman di mana perairan Antartika adalah pemanasan yang paling.

Samudera pemanasan saja akan mengakibatkan kenaikan 25 sentimeter permukaan laut pada tahun 2100 dan 1 meter dengan 3000, para peneliti memperkirakan. Tetapi jika pemanasan air mencairkan lapisan es utama Antartika barat, yang bertindak seperti bendungan untuk menahan jumlah besar es di pantai, bagian barat seluruh lapisan es Antartika bisa mencair. Penelitian sebelumnya mengisyaratkan bahwa seperti keruntuhan bisa meningkatkan permukaan laut sebanyak 4 meter, membanjiri pantai di seluruh dunia.

Analisis tim "terlihat seperti studi yang solid, dan hasil baru yang paling menarik adalah tie Es Antartika Barat Sheet," ujar Richard Alley, seorang ilmuwan iklim di Pennsylvania State University, University Park. Manusia-menyebabkan pemanasan, katanya, dapat mempengaruhi banyak abad daratan es Antartika setelah kita berhenti pembakaran bahan bakar fosil.
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image