Sri Mulyani Akui Ketimpangan Ekonomi Terus Meningkat

Author : Administrator | Rabu, 28 Desember 2016 10:51 WIB | Okezone - Okezone

Ilustrasi: (Foto: Okezone)

Jurnalis : ant

MALANG - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengemukakan ketimpangan ekonomi yang terjadi di Tanah Air terus meningkat karena terakumulasi dari beberapa hal, di antaranya risiko ekonomi dalam negeri dan inovasi yang rendah.

"Selain itu, juga disebabkan kapasitas produksi terbatas, kesenjangan antara infrastuktur, teknologi, dan keterampilan masyarakat, serta pasar keuangan yang dangkal. Akibatnya, produktivitas dan daya saing menjadi rendah, sehingga kemiskinan dan ketimpangan meningkat," kata Sri Mulyani di sela memberikan kuliah umum di kampus Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Rabu (28/12/2016).

Berlawanan dengan ketimpangan ekonomi yang terus meningkat, katanya, pertumbuhan ekonomi Indonesia justru membaik. Pada rentang waktu 2006-2015, Indonesia mengalami pertumbuhan sebesar 5,7% dan menempati urutan ketiga setelah India dan China.

Oleh karenanya, Menkeu menekankan demi meningkatkan pertumbuhan ekonomi tersebut, ke depan tantangan besar yang dihadapi ialah peningkatan pendidikan, kemampuan, dan skil sumber daya manusia (SDM).

Contoh kecil saja, katanya, untuk belajar pengelolaan keuangan negara, mahasiswa bisa belajar melalui pengelolaan keuangan pribadi, sebab mengelola keuangan negara tak jauh berbeda dengan itu, hanya saja skalanya lebih besar.

Mahasiswa, lanjut Sri, bisa belajar bagaimana jika uang yang diterima lebih sedikit ketimbang yang harus dibelanjakan. Sama halnya, negara pun dalam urusan belanja mesti efisien, efektif, dan berkualitas.

Lebih lanjut, Sri Mulyani menjelaskan situasi perekonomian global saat ini penuh ketidakpastian justru menjadi peluang bagi ekonomi Indonesia untuk matang dan maju. Beberapa potensi risiko global adalah tingkat permintaan yang lemah, harga komoditas, baik volume maupun harga, isu geopolitik, serta kebijakan ekonomi AS di bawah pemerintahan baru.

Pemerintah, baik pusat dan daerah, harus bisa menjaga momentum pertumbuhan ekonomi untuk memberantas kemiskinan dan kesenjangan serta memperluas penciptaan kesempatan kerja. APBN harus dipandang sebagai salah instrumen fiskal untuk mendorong perekonomian.

"Perencanaan APBN 2017 dilakukan secara cermat. Itu penting karena kita perlu menjaga momentum ekonomi Indonesia meski aspek kehati-hatian tetap dijaga, karena ekonomi Indonesia harus ikut mengantisipasi ketidakpastian ekonomi global," paparnya.

Selain memberikan kuliah tamu kepada ribuan mahasiswa, kehadiran Menkeu di UMM juga untuk meresmikan Tax Center dan Pojok Bursa Efek Indonesia (BEI) UMM.

Tax Center UMM telah berjalan sejak 2013. Tax Center UMM berdiri atas kerja sama Direktorat Jenderal Pajak Republik Indonesia dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis UMM. Tax Center UMM melayani pembuatan NPWP, pembayaran pajak, maupun konsultasi perpajakan.

(dni)

 
Sumber: http://economy.okezone.com/read/2016/12/28/320/1577900/sri-mulyani-akui-ketimpangan-ekonomi-terus-meningkat
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image


Shared: