Tak Sekadar Eksplorasi Seni dengan Tanaman

Author : Administrator | Rabu, 30 Maret 2016 01:00 WIB | Koran Jakarta - Koran Jakarta

UMM dalam Berita Koran Online

Tak Sekadar Eksplorasi Seni dengan Tanaman

Foto : istimewa

 

Judul                     : Seni Bonsai Indonesia

Pengarang          : Rudy Najoan

Penerbit              : Exchange

Tebal                     : 208 halaman

ISBN                      : 978-602-72793-5-3

Terbit               :  Oktober 2015               

 Gerak naturalis dianut dengan menitikberatkan segi keindahan. Caranya   meniru alam, mengutamakan garis-garis sederhana. Gerak ekspresionis mengedepankan kekuatan dan keharmonisan. Gerak surealis menampilkan garis-garis imajinasi yang menimbulkan daya khayal

Buku ini berbicara tentang seni bonsai. Ada  tradisi Yajur Weda di mana   seseorang dianjurkan  menanam pohon tulisi di dalam sebuah pot. Bagian pucuk mudanya dipetik lalu direbus. Air rebusan diminum guna menjaga kesehatan. Perlakuan inilah yang mengakibatkan pohon menjadi kerdil secara alamiah dan menjadi sebuah tradisi bonsai (halaman 18).

Kesuburan alam dan kekayaan jenis flora tropisnya, membuat bonsai berkembang cukup baik di Indonesia. Bonsai lahir dengan perpaduaan  unsur  ilmu ilmiah dengan menjadikan  tanaman sebagai media dan  kreativitas (halaman 19).

Agar kuat, bonsai dapat dibentuk  dari akar hingga batang dan  disesuaikan dengan diameter atau  tinggi tanaman sesuai keinginan. Keseluruhannya berbanding terbalik dengan tanaman alam bebas yang akan dikreasikan menjadi  bonsai (halaman 53-54). Mahkota akar menjadi penentu proses pembentukan anatomi pohon tersebut. Cikal bakal bentuk pohon dapat dibentuk dalam tiga macam gerak:  naturalis, ekpresionis, dan surealis (halaman 77-82).

Gerak naturalis dianut dengan menitikberatkan segi keindahan. Caranya   meniru alam, mengutamakan garis-garis sederhana. Gerak ekspresionis mengedepankan kekuatan dan keharmonisan. Gerak surealis menampilkan garis-garis imajinasi yang menimbulkan daya khayal (halaman 184-190).

Media tanaman turut andil dalam proses pembetukan tanaman seperti ketersediaan unsur mikro dan makro. Penggunaan pasir vulkanik, contohnya. Pasir yang cukup dikenal pembonsai Indonesia sebagai pasir malang ini memiliki sifat mudah menyerap air dan kaya mineral (halaman 88).

Pemeliharaan tanaman bonsai layaknya tanaman biasanya dengan menambah  pupuk jika mulai tak subur. Dia juga perlu disiram dengan memperhatikan kelembapan serta saluran buangan air. Perhatikan juga kebutuhan sinar matahari dan siklus udara  (halaman 95-98).

Bonsai  mampu menjadi simbol  kehidupan manusia dan alam  (halaman 104-107). Seperti era manusia, bonsai juga memiliki  penanda masa budayanya. Ada bonsai  klasik, modern, dan posmodern. Tentunya di setiap era  memiliki  ciri khas tanaman bonsai. Era klasik  syarat akan gaya tegak lurus,  tegak berliku,  miring baik,  rebah dan  menggantung. Gaya modern yang mungkin lebih banyak ditemui saat  batang pohon terpelintir, berbentuk kubah, meliuk, berbatang dua ataupun tiga. Lain halnya dengan era posmodern di mana tanaman bonsai disuguhi dengan daya cengkeramnya terhadap batu, akar yang terlihat tinggi menjulang atau tumbuh di atas batu (halaman 109-123).

Pesan dan kesan yang diberikan melalui keragaman era tersebut syarat akan makna. Contoh,  garis  lurus menandakan kesederhanaan, kaku, keras, dan kejantanan. Sedangkan garis yang melengkung sebaliknya: keluwesan, lembut, dinamis, dan biasanya melambangkan kewanitaan. Pada proses pembentukan anatomi pohon tersebut tentunya diperlukan perhatian akan elemen kawat tidak berkarat dan mudah dibentuk atau lentur (halaman 140).

Buku juga menyajikan  nilai-nilai yang patut diperhatikan dalam sebuah karya seni bonsai seperti  kreativitas, daya tarik, dan pesan. Dalam buku ini pun pembaca diajak  mengenal secara general mengenai tumbuhan, baik struktur anatomi seperti arah tumbuh, ciri fisik keberadaan bunga, buah dan daun. Kemudian, tulang kerangka daun,  proses perkembangbiakan, baik secara generatif maupun vegetatif.

Jadi,  buku ini perlu bagi mereka yang  hendak merawat berbagai tumbuhan baik untuk dimanfaatkan sebagai keindahan maupun keperluan komersial.

Diresensi Noor Sukmo,  lulusan Universitas Muhammadiyah Malang

 

Sumber: http://www.koran-jakarta.com/
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image