Indonesia | English | Arabic
Friday, 28 November 2014
You are here: UMM >> News >> Art and Culture >> Visual Art >> Pahatan Transvetisme Tertua Ditemukan di China

Art and Culture



Pahatan Transvetisme Tertua Ditemukan di China

» Friday, 22 February 2013 | 09:59 WIB | Viewed: 22461

facebook umm twitter umm delicious umm digg umm en-umm_news_1795.html  en-umm_news_1795.pdf  berita-ilmiah_1795.doc umm-news-1795-en.ps
Pahatan transvetisme di gua terpencil wilayah Xinjiang, China.

KOMPAS.com — Pahatan yang tercipta ribuan tahun lalu di wilayah terpencil region Xinjiang, barat laut Cina, menggambarkan adegan aktivitas transgender dan biseksual. Demikian klaim yang disampaikan penulis Mary Mycio.

Pahatan yang ditemukan sejak 1980-an ini berasal dari tahun 2000 sebelum Masehi dan diberi nama Kangjiashimenji Petroglyphs. Karya ini ditemukan kali pertama oleh Wang Binghua. Namun, belum ada kajian yang mengaitkannya dengan pornografi.

Baru Mycio yang pertama mengungkapkan gambar yang terdiri dari 100 sosok itu melukiskan adanya partisipan biseksual berjenis kelamin ganda lelaki dan perempuan. Kaum perempuannya digambarkan dengan torso segitiga yang maskulin, dilengkapi dengan pinggul, kaki, hiasan rambut, dan perhiasan.

Adapun lelakinya dipahat lebih kecil, kaki lebih kurus, dan tidak menggunakan hiasan apa pun. Kelompok ketiga, selain lelaki dan perempuan, diidentifikasikan oleh Mycio sebagai lelaki tetapi menggunakan hiasan rambut perempuan.

Salah satu penggambaran menunjukkan adanya pria yang tengah terangsang sambil merangkul pria lainnya. Pasangan pria ini sedang menyaksikan sembilan perempuan dan dua lelaki menari membentuk lingkaran. Di adegan yang lain, satu grup lelaki dan perempuan menari melingkari satu sosok biseksual yang tengah bersiap dipasangkan dengan satu perempuan.

"Tablo ini menunjukkan demonstrasi luar biasa bahwa seks adalah satu satu pendorong di balik terciptanya karya seni," ujar Mycio yang pernah menuliskan buku Wormwood Forest: A Natural History of Chernobyl. Jika memang kajian ini benar, maka Kangjiashimenji Petroglyphs menjadi karya pornografi tertua yang pernah ada.

Dikatakan Viktor Mair, pengajar Bahasa dan Sastra China di University of Pennsylvania, AS, penggambaran ini seperti "Hutannya lingga dan vulva yang diselimuti oleh simbol seksual." (Zika Zakiya/National Geographic Indonesia)



Harvested from : http://sains.kompas.com

Comment:


Add New Comment:


Nama: *
E-mail: *


Website:


Komentar: *

characters left


Enter the phrase *

Most Popular News

Event