Sonagachi, Lokalisasi PSK Terbesar di Asia

Author : Administrator | Thursday, July 02, 2015 09:20 WIB
Sonagachi, Lokalisasi PSK Terbesar di Asia (Foto: Reuters)
Sonagachi, Lokalisasi PSK Terbesar di Asia (Foto: Reuters)

SONAGACHI - Pintu masuk ke salah satu terbesar kawasan "lampu merah"se-Asia diisi dengan sekelompok pemuda mencuci sendiri di keran air di pinggir jalan. Mereka menatap Geetha Das, perempuan 39 tahun yang menghias dirinya dengan celak mata. Dia berjalan dengan sengaja di depan mereka tapi ia hampir tidak melirik para germo dan perantara itu.

"Saya seorang pekerja seks," kata Das. "Sama seperti orang lain adalah insinyur dan dokter dan pilot, pekerjaan saya adalah untuk memberikan kenikmatan seksual."

Das telah menjadi penduduk Sonagachi, lokalisasi pekerja seks komersial (PSK) yang merupakan rumah bagi sekitar 7.000 pekerja seks, sejak tahun 1992. Dia berumur 16 tahun pada saat itu.

Lahir di negara bagian timur India Benggala, di daerah miskin yang dikenal sebagai Parganas Utara 24, Das menikah pada usia 12 tahun dengan pria 37 tahun. Perilaku kasar dan keras menyebabkan Das kembali ke rumah orangtuanya, bersama dengan dua anaknya.

Kemiskinan dan kelaparan memaksa Das untuk berangkat ke metropolis yang ramai dari Kolkata mencari pekerjaan. Seorang teman membawanya ke Sonagachi, sebuah langkah yang, katanya, menjamin masa depan anak-anaknya.

"Kedua anak-anak saya telah menyelesaikan pendidikan mereka dan bekerja sekarang," kata Das, sebagaimana dikutip dari Al Jazeera, Kamis (2/7/2015).

"Apakah saya telah mampu membayar untuk studi mereka jika saya tetap tinggal di rumah? Masyarakat harus pertama melihat sendiri sebelum menyalahkan kami ... Apakah ada yang memberi kita pekerjaan yang baik? Masyarakat memiliki orang gagal seperti saya," kata Das.

Das menjelaskan bahwa baginya, harga diri adalah segalanya, istilah aneh mengingat bahwa pekerja seks di India dikucilkan dari arus utama masyarakat.

"Kami pekerja seks di Sonagachi tidak punya siapa-siapa untuk mendukung kami, apa yang kami lakukan jika suami kami meninggalkan kami? Kebanyakan dari kami tidak memiliki pendidikan dan pumya dua sampai tiga anak. Ya, kami bisa bekerja sebagai pembantu rumah tangga untuk mendukung keluarga. Namun, bahkan kemudian pria memaksa ke kami. Uang adalah satu-satunya hal yang menjamin penghargaan di masyarakat," kata Das.

Seorang perempuan yang tidak ingin menggunakan nama aslinya untuk melindungi identitasnya, mengatakan uang adalah godaan besar untuknya, tapi dia bilang sensasi mengejarnya bahkan lebih menarik.

"Saya ingin memiliki seks dengan laki-laki petualang yang berbeda," dia tertawa. Dia memiliki seorang suami dan seorang anak muda yang tinggal di tempat lain di Kolkata.

"Mereka menyebut saya pekerja seks 'terbang', karena saya pulang ke rumah di malam hari dan tidak tinggal di Sonagachi. Hanya saya takut adalah bahwa anak saya akan mencari tahu tentang pekerjaan saya. Anak teman saya tahu tentang (pekerjaan) ibunya dan gantung diri. Itu adalah ketakutan terdalam saya. Saya memiliki dua kehidupan dan ini adalah bagaimana seharusnya," kata perempuan itu.

Perempuan berusia 33 tahun menjelaskan bahwa penghasilannya dari 'perdagangan' telah membantu dia membayar untuk perawatan medis mahal untuk orangtuanya yang dia tidak akan mampu membayarnya.

"Pekerjaan ini telah memberi saya uang dan kegembiraan dan bahkan memberi saya sekilas ke dalam masyarakat kelas atas untuk sementara waktu," jelas perempuan itu. "Saya akan terus melakukan ini sampai klien berhenti meminta saya."

Pekerja seks yang lebih tua biasanya melihat klien mereka menghilang. Misalnya saja Purnima Chatterjee (55), yang lahir dalam sebuah keluarga besar dan miskin dan didorong ke perdagangan seks oleh ayahnya sendiri.

"Saya bisa saja istri seseorang, menantu seseorang," kata Chatterjee.

"Tapi saya tidak menyalahkan ayah saya untuk nasib saya. Ini adalah takdir saya. Tuhan ingin aku menanggung beban membesarkan lima saudara kandung dan merawat orang tua saya. Saya telah melakukan tugas saya, oleh kasih karunia Allah. Tapi sekarang, saya tak memiliki satu pun dan penghasilan saya telah berkurang. Apa yang akan terjadi pada saya dalam beberapa tahun?" Chatterjee bertanya-tanya.

Para perempuan ini merupakan anggota masyarakat berkembang di pinggiran utama India. Mereka adalah masyarakat yang dijauhi dan dikutuk di depan umum, tapi sering dikunjungi sembunyi-sembunyi oleh banyak pria.

Meskipun prostitusi adalah ilegal di India, pemerintah tidak ikut campur dalam Sonagachi.

"Pemerintah menerima bahwa itu adalah bagian dari kehidupan dan masyarakat," kata Smarajit Jana, penasihat kepala Durbar, sebuah organisasi non-pemerintah.

"Tidak ada partai politik di Bengal ingin memindahkan mereka keluar. Mungkin itu adalah karena budaya negara, sejarah komunisme dan kepekaan terhadap terpinggirkan."

(pam)

Harvested from: news.okezone.com
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1