Rusia Kirim Tiga Kapal Selam Dipersenjatai Rudal Kalibr ke Suriah

Author : Administrator | Monday, October 31, 2016 08:52 WIB

Rudal jarak jauh Kalibr ditembak dari kapal selam Rusia. Tiga kapal selam rusia telah bergerak menuju Suriah dan saat ini sedang berada di Laut Mediterania, dipimpin oleh kapal induk Admiral Kuznetsov.

MOSKWA, KOMPAS.com - Rusia telah mengirim tiga kapal selam menuju Suriah sebagai bagian dari persiapan untuk melakukan serangan besar-besaran di Aleppo, Suriah utara.

Kantor berita Agence France-Presse, Minggu (30/10/2016) malam, melaporkan, tiga kapal selam Rusia dipersenjatai rudal jarak jauh dan akan bergabung dengan angkatan laut-nya menuju Suriah.

Angkatan Laut Inggris dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) telah melacak, ada dua kapal selam Akula dan satu Kilo bertenaga diesel saat ketiga kapal selam itu bergerak ke Suriah.

Tiga kapal selam itu dikirim untuk bergabung dengan armada Rusia yang dipimpin kapal induk dari era Soviet, yakni Admiral Kuznetsov.

"Rusia sekarang memiliki kapal selam di Mediterania," kata sumber senior Angkatan Laut Kerajaan Inggris kepada The Sunday Times.

Inggris mengkhawatirkan, kapal selam Suriah itu telah dipersenjatai dengan rudal jelajah jarak jauh Kalibr. Kapal dipergunakan untuk memperkuat serangan terakhir di Aleppo.

Armada kapal selam itu meliputi Admiral Kuznetsov, kapal petempur Pyotr Veliky, kapal perusak Admiral Kulakov, kapal Severomorsk, dan beberapa kapal penyuplai.

 

Reuters/IndependentFoto yang diambil pesawat pengintai Norwegia ini memperlihatkan kapal induk Rusia, Admiral Kuznetzov berlayar di perairan internasional tak jauh dari lepas pantai Norwegia.

 

Pada Selasa (25/10/2016) lalu, Sekjen NATO Jens Stoltenberg memperingatkan, armada Rusia yang dikirim ke Suriah kemungkinan dapat digunakan untuk menargetkan warga sipil di Aleppo.

 

Namun, pejabat senior Kementerian Luar Negeri Rusia, Andrei Kelin, menyebut pernyataan Stoltenberg sebagai sesuatu yang sangat "tidak masuk akal".

"Kekhawatiran itu tidak berdasar karena pesawat kami tidak terbang ke dekat Aleppo selama sembilan hari," katanya kepada kantor berita RIA.

"Kelompok pertempuran kami berada di Laut Mediterania. Kapal kami memiliki kehadiran tetap di sana,” katanya.

"Mengapa membuat beberapa pernyatan palsu dan kemudian membuat beberapa rekomendasi politik berdasarkan asumsi mereka? Hal ini tentu saja tidak masuk akal," ujar Kelin.

Organisasi Pemantau Hak Asasi Manusia Suriah (SOHR) telah mempersoalkan pernyataan Rusia tentang moratorium pengeboman di Aleppo. Organisasis berbasis di London, Inggris, itu mengatakan bahwa Aleppo telah dilanda serangan hom sejak Sabtu lalu.

Rusia sebelumnya telah merilis rekaman dari kapal selamnya yang  meluncurkan rudal jarak jauh terhadap posisi-posisi ISIS di Suriah.

 

South Front/Getty ImagesPenampang rudal Kalibr, Rusia.

 

Menurut Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, rudal jelajah Kalibr diluncurkan dari kapal selam Rostov-on-Don dan berhasil mengenai dua "posisi teroris" di Raqqa, 160 km timur dari Aleppo

 

Rezim dan oposisi Suriah terkunci dalam pertempuran sengit pada Minggu (30/10/2016) di sisi barat Aleppo. Akibatnya 38 warga sipil tewas dan 250 orang terluka.

Di antara mereka yang tewas dalam serangan dua hari itu adalah 14 anak, kata SOHR.

Oposisi dan sekutunya telah melancarkan serangan besar pada Jumat pekan lalu untuk menerobos garis pertahanan pasukan Suriah dan mencapai 250.000 orang yang terjebak perang di Aleppo timur.

Editor : Pascal S Bin Saju
 
Harvested from: http://internasional.kompas.com/read/2016/10/31/09104041/rusia.kirim.tiga.kapal.selam.dipersenjatai.rudal.kalibr.ke.suriah.
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1