Presiden Erdogan: ISIS Hancurkan Nama Baik Islam

Author : Administrator | Saturday, August 01, 2015 09:14 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Joko Widodo saat menggelar jumpa pers bersama di Istana Negara pada Jumat (31/7/2015). Erdogan melakukan kunjungan tiga hari di Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Jumat (31/7/2015), membantah negerinya selama ini membantu Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Dia mengklaim ISIS justru telah menghancurkan reputasi Islam.

"Satu-satunya yang jadi perhatian kami adalah Islam, Islam, dan Islam," kata Erdogan di hadapan sebuah lembaga riset saat melakukan kunjungan kerja tiga hari di Indonesia.

"Mustahil bagi kami untuk menerima rusaknya nama baik Islam. Akibat semua ini, reputasi Islam kini hancur," kata Erdogan.

Dalam kesempatan itu, Erdogan menegaskan, Turki justru menderita "kekalahan signifikan" dalam perang melawan teroris. Meski demikian, Erdogan bertekad untuk meneruskan operasi militer yang sudah digelar selama beberapa hari terakhir ini.

"Berbagai rekaman yang disiarkan ke seluruh dunia oleh organisasi ini (ISIS) benar-benar menghancurkan persepsi dunia terhadap Islam dan Muslim. Kita harus melawan seperti yang dilakukan Turki," ujar Erdogan sambil menambahkan ISIS tak memiliki tempat dalam Islam.

Dia menambahkan, terdapat "kekuatan gelap" yang menyebarkan propaganda hitam untuk menghancurkan citra negerinya di mata dunia internasional.

"Sayangnya, kekuatan hitam ini menyebarkan propaganda bahwa Turki justru membantu organisasi teroris ini (ISIS)," kata Erdogan.

"Turki belum pernah terlibat dalam sebuah skenario seperti ini dan tidak akan pernah," kata Erdogan.

Sebelumnya, Turki enggan melibatkan diri dalam operasi militer melawan ISIS. Penolakannya terhadap permintaan penggunaan pangkalan udaranya digunakan jet-jet tempur AS sempat membuat Washington geram.

Turki akhirnya melakukan serangan udara ke posisi ISIS di Suriah setelah sebuah aksi bom bunuh diri terjadi di kota perbatasan Suruc yang menewaskan 32 orang.

Harvested from: internasional.kompas.com
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1