Pertempuran di Suriah Mulai Menggunakan Senjata Kimia

Author : Administrator | Wednesday, March 20, 2013 09:17 WIB

 

Pertempuran antara Pemberontak Suriah dengan militer di Ain Tarma, Damaskus( REUTERS/Goran Tomasevic)

 

Suriah - Perang saudara di Suriah mulai menggunakan senjata kimia. Kedua kubu saling menuduh ada yang menggunakan senjata kimia. 
 
Menteri Penerangan Suriah, Omran al-Zoabi, menuduh pemberontak menembakkan senjata kimia di provinsi Aleppo pada Selasa 19 Maret 2013, yang menewaskan 16 orang dan melukai 86 orang yang kebanyakan kritis.
Zoabi mengatakan Turki dan Qatar, yang mendukung pemberontak untuk menjatuhkan Presiden Bashar al-Assad, "bertanggung jawab hukum, moral dan politik" atas serangan itu.
 
Namun seorang komandan pemberontak Suriah membantah laporan Menteri Penerangan itu. Justru menurutnya, pemerintah yang menembakkan roket berisi senjata kimia itu dari kota Khan al-Assal.
 
"Kami percaya mereka menembakkan sebuah rudal Scud dengan agen kimia. Kami baru menyadari bahwa rejim lalu membalik laporan ini dengan menuduh kami," kata Qassim Saadeddine, juru bicara Dewan Militer Tinggi di Aleppo. "Pemberontak bukan bagian dari serangan ini," katanya menegaskan.
 
Negara-negara barat sendiri telah lama memperingatkan Damaskus untuk tidak menggunakan senjata kimia. Mereka juga prihatin dengan cadangan senjata kimia yang kini dikuasai kelompok militan.
Harvested from: http://dunia.news.viva.co.id
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1