Pemberontak Suriah Kuasai Kota Bawah Tanah Rezim Assad

Author : Administrator | Thursday, February 18, 2016 11:05 WIB
Konvoi bantuan dari Bulan Sabit Merah menunggu di Damaskus untuk menujuk Madaya dan Zabadani.

 

KOMPAS.com - Army of Islam, sebuah kelompok Islamis Suriah merilis video yang memperlihatkan sebuah lokasi yang mereka sebut kota bawah tanah di wilayah Damaskus, Suriah. 

Tempat itu disebut dipergunakan oleh rezim di Suriah untuk menjalankan operasi komando militer di Damaskus dan tempat lain di negara yang hancur karena perang tersebut.

Salah satu kelompok pemberontak terbesar di Damaskus tersebut menyatakan, operasi untuk mengambil alih kawasan itu berlangsung setelah pertempuran sengit dengan pasukan Bashar al-Assad di Harasta, di timur laut Damaskus.

Seperti berita yang dilansir VOA Indonesia, Kamis (18/2/2016), serangan telah dilancarkan sejak September tahun lalu, oleh mantan panglima kelompok pemberontak Zahran Alloush. Namun Zahran akhirnya tewas pada Desember lalu, menyusul serangan udara Pemerintah Suriah.

Menurut analisa seorang peneliti tentang keamanan Suriah, Oula A. Alrifai. pusat komando tersebut dipergunakan sebagai bangunan kedua, jika terjadi sesuatu pada bangunan utama di ibu kota.

Alrifai mengatakan, kehilangan pusat komando ini merupakan pukulan bagi rezim di Damaskus. Sebelumnya rezim Damaskus berhasil mempertahankan posisi mereka meskipun serangan pemberontak terus terjadi sejak permulaan perang saudara pada 2011 silam.

Disebutkan, kelompok pemberontak ini merebut fasilitas tersebut pada awal Februari 2016. Demikian klaim yang disampaikan Army of Islam dalam video yang dirilis minggu ini.

"Bangunan bawah tanah ini menjadi markas besar aparat keamanan dan badan intelijen militer," kata Alrifai.
 

 


Harvested from: http://internasional.kompas.com/
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1