PBB gagal pecahkan kebuntuan perundingan damai Suriah

Author : Administrator | Wednesday, January 29, 2014 12:13 WIB
Utusan PBB-Liga Arab untuk Suriah Lakhdar Brahimi memberikan konferensi pers di markas besar PBB di Eropa di Jenewa, Swiss, Senin (27/1). Mediator internasional Brahimi mengatakan Senin kemarin bahwa pihak-pihak yang bertikai di Suriah masih berdiskusi mengenai bagaimana perempuan dan anak-anak dapat meninggalkan Kota Tua Homs, namun belum ada keputusan mengenai pemberian akses untuk memperbolehkan konvoi bantuan ke kota yang terkepung tersebut. (REUTERS/Denis Balibouse )

 

Jenewa (ANTARA News) - Perserikatan Bangsa-Bangsa gagal memecah kebuntuan pada perundingan perdamaian Suriah di Jenewa Selasa, dengan pembicaraan yang terputus setelah rezim di negara itu mencemooh Washington daripada membicarakan transisi kekuasaan.

Juga belum ada gerakan mengenai bantuan kepada warga yang terkepung di Homs, kota di bagian utara Suriah, tempat truk-truk PBB menunggu akses untuk membagi-bagi makanan dan bantuan obat-obatan yang mereka butuhkan, lapor AFP.

Setelah pertemuan pagi pada hari keempat pembicaraan itu, penengah PBB Lakhdar Brahimi mengatakan dia telah memutuskan untuk menangguhkan pembicaraan-pembicaraan sore dan akan menyelenggarakan kembali pertemuan Rabu pagi.

"Tak seorangpun keluar ruang pertemuan, tak seorangpun kabur," kata Brahimi kepada wartawan. "Kami belum mencapai terobosan tapi kami masih berusaha dan sudah cukup baik sejauh yang saya rasakan."

Seorang anggota tim perunding oposisi Rima Fleihan mengatakan kepada AFP bahwa Brahimi memulai lagi pertemuan "karena rezim itu tak bekerja sama atas tiap pokok bahasan, tidak pada isu-isu kemanusiaan dan tidak pada badan yang memerintah transisi".

Ia mengatakan oposisi telah mengajukan rencana peralihan awal yang memaparkan visinya bagi Suriah, tetapi rezim itu menolak membahasnya. "Kami punya visi, tapi sayang rezim itu tak mengajukan apa-apa dan menolak semua pembahasan," kata Fleihan.

Perutusan dari rezim Presiden Bashar al-Assad pada pertemuan Selasa pagi menyampaikan satu pernyataan yang ingin dicantumkan. Isinya mengutuk Washington.

Pernyataan itu, yang diperoleh AFP, menyebutkan "Amerika Serikat telah membuat keputusan untuk mulai lagi mempersenjatai kelompok-kelompok teroris di Suriah".

"Keputusan ini hanya dapat dipahami sebagai usaha langsung untuk menghalangi solusi politik di Suriah melalui dialog," demikian pernyataan itu yang dikeluarkan menyusul laporan dari kantor berita Reuters bahwa Kongres AS secara rahasia menyetujui mendanai pengiriman senjata bagi faksi-faksi pemberontak moderat di Suriah.

Wakil Menteri Luar Negeri Suriah Faisal Muqdad mengatakan hal tersebut menunjukkan Washington "tak tertarik dengan keberhasilan proses perdamaian.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri AS Edgar Vasquez menolak tuduhan-tuduhan Washington mendukung terorisme "lucu dan menggelikan".

"Rezim Bashar merupakan magnit bagi teroris. Kebrutalan rezim meruakan sumber dari ektrimisme kekerasan di Suriah hari ini," kata dia dalam satu pernyataan. 

"Kami mendukung oposisi moderat secara politik dan militer yang bertempur bagi kemerdekaan dan nasib semua rakyat Suriah."

Harvested from: www.antaranews.com
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1