Gillard: Abbott Perlu Berjanji tak Lagi Sadap Presiden Indonesia

Author : Administrator | Saturday, November 23, 2013 08:02 WIB
abc news

CANBERRA -- Mantan Perdana Menteri Julia Gillard mengatakan PM Tony Abbott sebaiknya berjanji tidak lagi menyadap telepon Presiden Indonesia. Ia mendukung langkah penyelesaian serupa yang dilakukan Presiden Obama dalam meredam kemarahan Kanselir Jerman Angela Merkel yang teleponnya disadap AS.

Dalam wawancara dengan CNN, Gillard mengatakan tidak akan mengomentari pertanyaan terkait masalah intelijen. Seperti diketahui, pemerintah Australia memiliki tradisi untuk tidak mengomentari pertanyaan detail tentang intelijen.

Penyadapan telepon Presiden SBY, dan monitoring telepon isterinya serta pejabat Indonesia lainnya, terjadi tahun 2009, sebelum Gillard terpilih menggantikan Kevin Rudd sebagai perdana menteri.

"JIka Obama tahu, dia tidak akan memberi otorisasi penyadapan. Dia jelas bisa mengatakan, tidak akan terjadi lagi di masa depan," katanya. "Saya kira ini tanggapan yang pantas disampaikan Australia kepada Indonesia di saat yang sulit sekarang".

Ia menyarankan pemerintah Australia mengevaluasi upaya untuk memastikan operasi mata-mata Australia benar-benar patut dilakukan.

Gillard mengatakan, pemerintah perlu mengumpulkan informasi intelijen untuk mencegah serangan teroris, dan memutuskan sampai dimana batasnya, namun keputusan itu tidak selalu tepat.

"Terungkapnya masalah tentang Presiden Yudhoyono, tentu saja anda perlu melihat lagi, memastikan sistem pengecekan kepatutan operasi intelijen benar-benar berjalan," kata perdana menteri perempuan pertama di Australia ini.

Harvested from: http://www.republika.co.id/berita/internasional/abc-australia-network/13/11/23/mwn6ns-gillard-abbott-perlu-berjanji-tak-lagi-sadap-presiden-indonesia
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1