Cina Kembali Desak Resolusi Politik Suriah

Author : Administrator | Thursday, June 05, 2014 12:56 WIB
Bendera Cina
Bendera Cina

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Presiden Cina Xi Jinping pada Kamis kembali mendesak tercapainya resolusi untuk menyelesaikan krisis di Suriah dan mendukung transisi politik yang inklusif bagi negara tersebut.

Cina dan Rusia sebelumnya memveto upaya sejumlah negara Barat di PBB untuk memberlakukan sanksi bagi Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Sikap tersebut diambil sebagai pernyataan tidak memihak dalam perang saudara di Suriah dan mendesak pemerintah Damaskus untuk berunding dengan kelompok oposisi.
Cina  juga mengatakan bahwa pemerintahan transisional harus segera dibentuk.

"Cina menghormati kehendak rasional dari masyarakat Suriah dan mendukung pemberlakukan komunike Jenewa. Kami mendesak dibukanya proses politik yang inklusif untuk mencapai resolusi bagi persoalan di Suriah," kata Xi dalam forum Tiongkok-Arab di Beijing.

Komunike Jenewa yang disepakati pada 2012 menetapkan pembentukan pemerintahan transisi melalui perundingan damai. Namun upaya tersebut sampai saat ini gagal dilakukan.

Bashar sendiri memenangi pemilu presiden pada Kamis. Sementara kelompok oposisi mengecam pergelaran demokrasi tersebut karena dilakukan pada saat perang.
Selain itu, lawan Bashar dalam pemilu adalah dua tokoh yang tidak dikenal publik dan pencalonannya harus melalui persetujuan negara.

Sejumlah negara seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa juga mengecam pemilu tersebut.
Namun Xi dalam pidatonya di hadapan peserta forum Cina-Arab sama sekali tidak menyebut pemilu di Suriah.

Sebelumnya Cina juga pernah mencoba menjadi tuan rumah pertemuan antara kelompok oposisi dan kubu pemerintah. Namun upaya itu belum memberi hasil signifikan bagi proses perdamaian.

Di sisi lain, Xi mengatakan bahwa Cina selama ini memberi perhatian besar bagi situasi kemanusiaan yang dialami pengungsi Suriah.

Xi mengaku berkomitmen untuk kembali memberi bantuan kepada pengungsi Suriah yang saat ini tersebar di beberapa negara seperti Lebanon dan Yordania. Namun Xi tidak memberi keterangan mengenai nilai bantuan tambahan itu.

Cina selama ini bukan merupakan pemain yang mempunyai pengaruh signifikan di Timur Tengah meskipun sangat bergantung terhadap pasokan minyak dari wilayah tersebut. Namun demikian, Beijing konsisten menyerukan resolusi politik bagi Suriah dan menolak setiap penggunaan kekuatan militer.

Harvested from: http://www.republika.co.id/berita/internasional/global/14/06/05/n6olcy-cina-kembali-desak-resolusi-politik-suriah
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared:
1