Mendikbud Tegaskan Tak Cabut Kebijakan Sekolah Gratis

Author : Administrator | Friday, January 20, 2017 11:22 WIB | Okezone - Okezone

Muhadjir Effendy (Foto: Antara)

Jurnalis : Susi Fatimah

JAKARTA - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menegaskan program wajib belajar 12 tahun akan terus berjalan dan negara tetap memenuhi kewajibannya untuk menggratiskan biaya pendidikan dasar, yakni tingkat SD dan SMP.

Hal itu dikatakan Muhadjir menanggapi polemik yang berkembang di media sosial terkait dengan isu kebijakan sekolah gratis akan dicabut oleh pemerintah.

Justru saat ini, kata dia, pemerintah tengah gencar-gencarnya mengalokasikan anggaran untuk memperkecil kesenjangan akses pendidikan kalangan kurang mampu. Sehingga untuk siswa-siswa kurang mampu tak hanya gratis tetapi juga memperoleh tambahan dana melalui Program Indonesia Pintar (PIP) dengan instrumen Kartu Indonesia Pintar (KIP).

“Jadi tidak benar pemerintah mau lepas tangan. Tidak ada rencana mencabut sekolah gratis itu,” ujar Muhadjir dalam siaran pers diterima Okezone, Jumat (20/1/2017).

Menurutnya, untuk meningkatkan kualitas pendidikan pihaknya ingin menggali potensi masyarakat yang akan berpartisipasi dalam pendidikan melalui komite sekolah. Biaya pendidikan yang disalurkan melalui Bantuan Operasional Sekolah (BOS), kata dia, masih bersifat terbatas untuk memenuhi kebutuhan minimum sekolah. Diperlukan alokasi anggaran pemerintah daerah dan partisipasi masyarakat agar sekolah-sekolah semakin kuat dan berkualitas.

Namun demikian, biaya pendidikan tidak boleh memberatkan orang tua siswa. Ia dengan tegas melarang komite sekolah melakukan pungutan kepada orang tua siswa.

Ia menjelaskan, dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 75 Tahun 2016 tentang Komite Sekolah bukan untuk mewajibkan penarikan dana dari orang tua siswa tetapi untuk menggali dana dari luar, seperti alumni, CSR, maupun individu dan unsur masyarakat lain yang tidak mengikat.

“Permendikbud tentang komite sekolah dimaksudkan untuk mendorong partisipasi masyarakat untuk memajukan pendidikan. Aturan ini dibuat untuk semakin memperjelas peran komite sekolah. Apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan, termasuk mengenai penggalangan dana pendidikan. Bukan untuk mewajibkan pungutan,” terang Muhadjir.

Terkait pungutan pendidikan berupa iuran sumbangan pembinaan pendidikan (SPP) di satuan pendidikan menengah, ia menegaskan bahwa pungutan tersebut merupakan kewenangan pemerintah daerah.

"Sejak dulu SMA dan SMK memang tidak gratis. Kalau ada sejumlah daerah yang tidak mewajibkan biaya pendidikan di pendidikan menengah itu bisa saja. Penetapan iuran SPP itu memang kewenangan provinsi atau daerah dan sekolah," tuturnya.

Mantan Rektor Universitas Muhamadiyah Malang (UMM) itu menyampaikan bahwa penarikan iuran SPP oleh pada SMA dan SMK dimaksudkan untuk memajukan sekolah. Diterangkannya, biaya pendidikan pada SMA dan SMK di Indonesia memang tidak gratis. Namun, cukup banyak Pemerintah Kabupaten/Kota menerapkan kebijakan menggratiskan biaya pendidikan untuk peserta didik melalui subsidi dana Bantuan Operasional Sekolah Daerah (BOSDa) kepada SMA dan SMK di wilayahnya.

"BOS itu prinsipnya bantuan untuk sekolah agar dapat menyelenggarakan pelayanan minimal. Kalau sekolah ingin maju, tidak mungkin hanya mengandalkan dana BOS saja," ujar Muhadjir.

Harvested from: http://news.okezone.com/read/2017/01/20/65/1596373/mendikbud-tegaskan-tak-cabut-kebijakan-sekolah-gratis
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image


Shared: