Mahasiswa Asing Berjualan di Pasar Ramadan

Author : Administrator | Thursday, July 09, 2015 23:30 WIB | Surabaya Post -

SURYA.co.id | MALANG - Alunan musik gamelan mengalun mengiringi lagu 'Suwe Ora Jamu' di sanggar musik Papadi di jalan Puter 22 Sukun, Malang, Kamis (9/7/2015). Alunan itu terdengar agak sumbang karena gamelan satu dan lainnya masih tidak berirama.

Hal itu karena delapan pemain gamelan merupakan mahasiswa asing asal Belanda, Maroko, Mesir, Rusia dan Vietnam.

Mereka merupakan mahasiswa program exchange Entrevolution diadakan Association Internationale des Etudiants en Sciences Economiques et Commerciales (AIESEC) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Inge van duijnhoven (23), mahasiswa asal Belanda jurusan psikolog Tilburg University terlihat kesulitan untuk mengetahui permulaan permainan saron dalam musik gamelan ini.

“I don’t understand when it’s start,” jelasnya saat mendengar aba-aba pemimpin sanggar yang menggunakan bahasa Jawa.

Meskipun sesekali ketinggalan not musik, dirinya masih mencoba mengikuti alur komando dan sesekali tertawa karena kesalahan ketukan yang ia buat.

Ia mengaku cukup mengenal alat musik yang mirip dengan di negaranya. Di negaranya saron terlihat mirip dengan xylofon, tersusun atas besi dan kayu yang permainannya diketuk. Baginya permainan gamelan unik karena memadukan berbagai alat music pukul yang mengalun serasi.

من المقطوع: http://surabaya.tribunnews.com/2015/07/09/mahasiswa-asing-berjualan-di-pasar-ramadan
Shared:

Comment

Add New Comment


characters left

CAPTCHA Image